Sebagai Mantan Anak Jaksel

Akhir-akhir ini mendengar Jaksel – Jakarta Selatan bikin gue sedikit miris, ditambah setelah mencoba beberapa bulan ke belakang mencari pekerjaan yang cocok di Bilangan tersebut, dan gagal. Puji Tuhan, dapat kerjaan walaupun jauh dari image anak Jaksel – yaa karena bukan di Jaksel.

Kenapa Jaksel?

Ya, simply karena gue sempat ada dan muter-muter di sana. Meski bisa dibilang gue tinggal di Jaksel pinggiran – alias perbatasan – oke gue akui saja, Cawang, Jaktim. Tetep aja 5/7 hari gue habiskan muter-muter di seputar Gatsu, Sudirman (sedikit), MT Haryono, Tebet (paling sering). Sudah lama, sudah berlalu lama, dan jujur masih ada rasa yang… duh gue pengen balik lagi.

Mungkin karena experience bawa mobil sendirian sambil denger Prambors pagi-pagi, siang-siang buka playlist isinya Payung Teduh; White Shoes; yang vibesnya indie banget deh, terus malemnya teriak nyanyi lagunya “Shallow” Lady Gaga ditemani macet, yang sekarang – setahun belakangan, ngga terjadi lagi. Dan gue rindu suasana yang dulu gue benci itu. Well, bukan penyesalan kalo datang terlambat.

Gue ngga nyesel mengenai alasan kenapa semua berakhir, tapi gue merindukan vibes yang tadi gue bilang: menghabiskan waktu di jalan muter-muter, cafe di gedung-gedung yang biasa disambangi – seringnya Fore Bidakara, atau Plasfes, dan suasana di Apartemen yang… damai adem aja gitu.

Sebagai mantan anak Jaksel yang demen muter-muter Kokas cuman buat nyenengin mata dan buang duit beli makanan, damn, gue cuma bisa bilang kangen main ke Kokas woy!

Vibes mall-mall di Jakarta itu beda, dan menurut gue Kokas adalah salah satu yang terbaik, paling pas. Ngga gede-gede amat, kecil juga engga. Semua orang bisa masuk kesitu, dan semuanya terlihat sama – U know, beda sama vibes Kemvill atau GI atau CP.

Kurangnya, belum ada Uniqlo ya, di Kokas? Gatau sekarang.

Banyak makanan di Tebet, dan cuma Seblak Jeketet aja yang paling sering. Padahal ada banyak yang belum dicoba. Dan sedih kalau tau-tau ada food vlogger review makanan di bilangan situ, like, “wooyy dulu gue disitu.. uh jadi pengen… tapi udah jauh.” Hiks lagi. Padahal bisa aja sih, nanti mungkin, kesana lagi.

Life has changes, every second. Selalu begitu. Kita ngga akan pernah tumbuh kalau kita selalu jalan di titik yang sama. Wait wait.. tadinya gue ingin mengeluh, kenapa jadi bijak lagi, sih?

Gue cuma pengen ngeluh, seperti dulu jaman ditinggal pergi tanpa alasan jelas – dighosting, yang dulu gue gatau istilah ini. Sama, seperti jaman struggle skripsi. Sama, seperti jaman marah-marah sama keluarga.

Tapi.. ini juga masih ngeluh sih, tsay!

Rasa-rasanya tiap lewat (dan kenapa sih lewat terus??!!!), gue selalu merasa mundur jauh.. jauh ke belakang. Ke pertama kali gue keliling di sana sambil diarahin nama jalan dan gedung-gedung disitu, ke pertama kali bawa mobil sendiri dengan rasa dagdigdugsernya sampe mobil pernah bonyok :) maklum newbie, jaman siang-siang cari nafas sambil ditemenin game dan kopi. Duh ya…

Dan mulai senin gue akan sering lewat situ lagi, dong :) kenapa sih kenapaa?

Tau ah. Udah. Mau nonton lagi aja. Bye fellas!

--

--

Sebuah perjalanan pencarian jati diri. Tempat misuh-misuh. IG: agniciarana #MemulaiKembali

Get the Medium app

A button that says 'Download on the App Store', and if clicked it will lead you to the iOS App store
A button that says 'Get it on, Google Play', and if clicked it will lead you to the Google Play store
Agnicia Rana

Sebuah perjalanan pencarian jati diri. Tempat misuh-misuh. IG: agniciarana #MemulaiKembali